Archive for December 2008

TAHNIAH MUNTAZAR EL ZAIDI

December 16, 2008

CONGRATULATIONS!!!! itulah yang yang saya mampu katakan kepada muntazar al zaidy, seorang pemuda yang juga wartawan yang telah membalingkan kasutnya ke arah ‘anjing’ yang sedang berucap di satu sidang akhbar di Baghdad. Sambil mengungkapkan ucapan yang penuh bermakna beliau membaling kedua-dua belah kasutnya ke arah muka anjing tersebut. Namun, nasib tak menyebelahi beliau kerana kasutnya tidak mengena sasaran.

Inilah yang berlaku di saat-saat akhir sekor anjing yang memimpin Amerika Syarikat (US) ketika berkunjung ke sana. Sekiranya saya adalah salah seorang raja di muka bumi ini sudah pastinya bulan hadapan saya akan anugerahkan darjah kebesaran Dato’ kepada Muntazar. Ya, Dato’ Muntazar Al Zaydi. Di atas keberaniaan beliau melemparkan kasutnya yang bersaiz 10 ke arah anjing dunia yang bertanggungjawab membunuh ribuan ummat Islam di Iraq. Yang pastinya, sejarah ‘lemparan keramat’ ini ditonton dan ditayangkan kepada semua manusia seluruh alam bukan hanya buat pengambaran filem atau berlakon di negeri yang hanya sebesar ‘kelemboi’. Ooopss, nanti ada pulak pihak yang terasa.

Semoga Allah menambahkan semangat dan kekuatan yang luar biasa kepada Akh Muntazar Al Zaidi yang kini ditahan di bawah ISA (Iraq) dan di seksa kerana memalukan seekor ‘anjing bangsat’. Diharapkan semangat yang ditunjukkan oleh Al Zaidi akan meningkatkan kembali ruh perjuangan anak-anak muda Iraq untuk terus bangun menentang penjajahan kuffar di tanah air mereka.

Farid: rasanya Malaysia ni tak delah sampai tahap macam tu.

Hukum baju ada tulisan ‘Calsberg’

December 6, 2008

Salam sahabat sekalian,

Sengaja ana lammmpirkan fatwa di bawah supaya menjadi suri teladan semua. Ada yang bertanya kepada saya baru-baru soalan yang hamper sama. Mungkin ini jawapan yang sesuai. Diambil dari laman web infad usim.

Soalan:

Dengan hormatnya sukacita dipohonkan fatwa berhubung dengan perkataan ‘Carlsberg’ pada pakaian, untuk kegunaan dan rujukan Unit Kawalan Akidah dan Syara’iah, Jabatan Hal Ehwal Syara’iah, Kementerian Hal Ehwal Ugama, Negara Brunei Darussalam.

Jawapan:

الحمد الله الفتاح الوهاب الهادى إلى الحق والصواب، والصلاة والسلام على رسوله خاتم الأنبياء والرسل، وآله وصحبه أجمعين.

Dalam dunia perniagaan berbagai-bagai cara dibuat untuk melaku atau melariskan sesuatu barangan atau jenama itu. Di sinilah peranan iklan dengan segala macam caranya. Salah satunya ialah dengan menulis nama barang di atas baju, dengan tujuan supaya barang itu dikenali, diminati lalu pengguna akan tertarik dan membelinya.

Carlsberg ialah jenama bagi sejenis minuman keras atau sejenis arak. Khamr atau arak itu adalah haram. Perkara ini telah jelas dan maklum kepada umat Islam.

Pengharaman arak bukan sahaja kepada yang meminumnya, bahkan meliputi segala yang berkaitan dengan pemerosesannya, membawa kepada orang yang menghidangkannya dan lain-Iainnya. Semua orang yang berurusan bagi tujuan-tujuan berkaitan dengan arak .akan mendapat laknat Allah dan RasulNya, sebagaimana perkara ini disebut oleh Rasulullah Shallallhu ‘alaihi wasallam:

عن شبيب سمعت أنس بن مالك أو حدثنى أنس قال لعن رسول الله صلى الله عليه وسلم فى الخمر عشرة عاصرها ومعتصرها والمعصورة له وحاملها والمحمولة له وبائعها والمبيوعة له وساقيها والمستقاة له حتى عد عشرة من هذا الضرب.

Maksudnya: “Daripada Syabib, saya mendengar Anas bin Malik (atau: Anas meriwayatkan kepadaku), dia berkata: “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat perihal arak kepada sepuluh orang; orang yang memerahnya, orang yang menyuruh memerahnya, orang yang meminta dibuatkan arak, orang yang membawanya, orang yang meminta dibawakan arak, orang yang menjualnya, orang yang meminta dibelikan arak, orang yang memberi minum arak. orang yang minta diminumkan arak, sehingga Baginda menghitung . sepuluh daripada jumlah ini, (Hadis riwayat Ibnu Majah).

Apabila perkataan Carlsberg itu dilabel atau digambar di atas baju, maka tiada lain tujuannya ialah untuk mempromosi, melaris atau mengiklankan Carlsberg itu supaya ianya diminati dan akhirnya akan dibeli. Ini sudah tentu akan menguntungkan syarikat pengeluarnya.

Maka sesiapa jua yang memakai baju yang ada padanya Carlsberg itu sarna ada disedari atau tidak, telah menolong untuk memperkenal, mempromosi dan melariskan jualan Carlsberg.

Oleh sebab Carlsberg itu sejenis arak, maka memakai baju yang ada padanya nama jenama ini adalah termasuk dalam tegahan umum oleh Allah:
ولا تعاونوا على الأثم والعدون

Tafsirnya: “Dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan permusuhan. “
(Surah Al-Maidah: 2)

Tidak syak lagi mempamerkan Carlsberg itu tidak sunyi daripada tujuan mempromosi dan memperkenalkan minuman itu supaya ianya lebih dikenali dan diminati sehingga akhimya membawa lebih laris dan lebih laku minuman arak itu. Jika pemakainya ada tujuan sedemikian, maka si pemakai itu telah menolong pada yang haram. Atau jika dia tiada bertujuan yang demikian itu, namun apa jua caranya, sekurang-kurangnya secara tidak langsung dia masih sahaja boleh dianggap menolong perkara-perkara haram seperti yang disebutkan di atas.

Oleh hal yang demikian, bagi mengelakkan orang-orang Islam daripada memakai baju yang ada padanya jenama Carlsberg itu yang boleh menjerumuskan mereka kepada haram, maka adalah menjadi kewajipan kerajaan Islam untuk tidak membenarkan pengedaran atau menarik balik pengedaran mana-mana baju yang mengandungi jenama arak seperti Carlsberg atau yang seumpamanya.